OTOLOKALogo
Cari
Tips: CTRL+D Bookmark website
twitter
facebook
instagram
Masuk
  • Home>
  • Review>
  • Kenali Perbedaan Antara Mitsubishi Pajero dan Mitsubishi Pajero Sport
  • Konten
  • Kendaraan Terkait
  • Rekomendasi
  • Komentar

Kenali Perbedaan Antara Mitsubishi Pajero dan Mitsubishi Pajero Sport

Dilihat 6143
Iman Firman
22 Mar 2021, 20:00
    • twitter
    • facebook
    • whatsapp
    • ins
  • Suka 5

Otoloka.id - Nama Mitsubishi Pajero dan Pajero Sport tentu bukan hal yang asing bagi masyarakat Indonesia, keduanya popular sebagai model SUV tangguh, yang memiliki daya tahan dan performa tinggi hingga penampilan yang sangat memikat.

Namun tidak banyak orang yang tahu bahwa dua model ini merupakan produk yang berbeda baik secara spesifikasi, segmentasi dan sejarahnya. Model Pajero Sport mewarisi DNA dari Pajero, sebuah SUV mahakarya Mitsubishi Motors.

Pajero dikembangkan untuk menghadirkan nilai premium "all-around SUV dengan standar global" yang menggabungkan tampilan tangguh, kemampuan SUV di segala medan, teknologi canggih, fitur hiburan dan balutan gaya mewah perkotaan.

Kinerja off-road dan ketahanan Pajero telah terbukti melalui ajang motorsport dan sekitar 40 tahun sejarah produksi. Di motorsport, Pajero mendapatkan sorotan dunia dengan pencapaian 12 gelar, yang merupakan terbanyak hingga saat ini di ajang reli Dakar.

Beda Pajero dan Pajero Sport 

Item

Mitsubishi PAJERO

Mitsubishi PAJERO SPORT

Nama lain

MONTERO, SHOGUN

CHALLENGER, MONTERO SPORT, SHOGUN SPORT

Segmentasi

Big SUV

Medium SUV

Tahun peluncuran generasi pertama

1982

1996

Varian tipe bodi/ bentuk

Generasi pertama

Metal Top/Canvas top – 3 pintu dan 5 pintu

Generasi kedua

Metal Top /J top dan Midroof - 3-doors & 5-doors

Generasi ketiga

Bodi pendek 3 pintu, Bodi Panjang 5 pintu

Generasi keempat

Bodi pendek 3 pintu, Bodi Panjang 5 pintu

Generasi pertama

5 pintu dengan tipe 5 penumpang

Generasi kedua

5 pintu dengan tipe 7 penumpang

Generasi ketiga

5 pintu dengan tipe 7 penumpang

 

Ragam/ rentang kapasitas mesin1

Generasi pertama

2,000cc, 2,300cc diesel, 2,300cc diesel turbo, 3,000cc

Generasi kedua

2,400cc, 2,500cc diesel turbo, 3,000cc, 2,800cc diesel turbo, 3,500cc

Generasi ketiga

3,000cc, 3,200cc diesel turbo, 3,500cc, 3,800cc

Generasi keempat

3,000cc, 3,200cc diesel turbo, 3,800cc, 

Generasi pertama

2,500cc diesel turbo, 2,800cc diesel turbo, 3,000cc, 3,500cc

Generasi kedua

2,400cc, 2,500 diesel turbo, 3,000cc, 3,200 diesel turbo, 3,500cc

Generasi ketiga

3,000cc, 2,400cc diesel turbo, 2,500cc diesel turbo

Ragam transmisi

5-speed AT, 4-speed MT

5-speed MT, 6-speed MT, 5-speed semi-AT, 4-speed AT, 5-speed AT

Penggerak roda

4WD

(generasi pertama hingga generasi keempat)

2WD, 4WD

(generasi pertama hingga generasi ketiga)

Lokasi produksi saat ini

Jepang

(PAJERO Manufacturing Co., Ltd.)

Thailand, Indonesia, Rusia, Bangladesh

Untuk lebih mudah memahami perbedaan dari dua model tersebut berikut merupakan tabel perbandingan sederhana mengenai perbedaan Pajero dan Pajero Sport.

Meski berbagi DNA tangguh dengan daya tahan dan performa yang tinggi, Pajero dan Pajero Sport adalah dua model/produk dengan spesifikasi dan segmen yang berbeda. 

Hampir seluruh varian Pajero Sport yang dipasarkan di Indonesia diproduksi di fasilitas perakitan MMKI, setelah sebelumnya diimpor dari Thailand.

Sejak diluncurkan dari tahun 2009 hingga saat ini, penerimaan masyarakat terhadap Pajero Sport di Indonesia sangat baik dengan populasi mencapai 160.000 unit dengan rata-rata pangsa pasar lebih dari 40%.

Tidak hanya itu, selama kurang lebih 11 tahun hadir di Indonesia Pajero Sport juga telah menerima total 40 penghargaan dari media dan institusi terkemuka.

Seluruh penghargaan yang telah diterima menjadi bukti bahwa Pajero Sport menjadi kendaraan dengan performa tangguh yang diminati dan dapat diandalkan bagi keluarga Indonesia untuk terus bereksplorasi tanpa batas.

Konsumen tidak perlu khawatir dengan kelangsungan model Pajero Sport, serta ketersediaan layanan penjualan hingga purna jualnya di Indonesia,” ungkap Naoya Nakamura, Presiden Director PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia

Mitsubishi Pajero

Pada tahun 1980-an Mitsubishi Motors Corporation (MMC) menjadi kekuatan pendorong di belakang boomingnya kendaraan rekreasi dengan model Pajero 4WD yang penuh fitur dan impresi berkendara sedan, minivan Mitsubishi Delica Star Wagon 4WD dan pickup Mitsubishi Forte 4WD.
Dengan melihat pasar yang tumbuh MMC memperkenalkan sejumlah model canggih berbasis 4WD, termasuk Chariot tiga baris, sebuah pelopor pada segmen minivan, dan Galant, yang merupakan sedan full-time 4WD. 

Generasi Pertama (1982)

MMC tidak dapat mengekspor Jeep Mitsubishi ke pasar 4WD berfitur lengkap ke luar negeri karena perjanjian lisensi dengan “Willys” pada saat pesaing mereka memperluas pangsa pasar Di Jepang.

Sementara itu, ramalannya adalah bahwa permintaan untuk mobil 4WD akan tumbuh ketika pemilik swasta mencari mereka untuk digunakan di waktu luang dan bahwa sudah waktunya bagi perusahaan untuk mengembangkan teknologi penggerak 4WD sendiri.

Hasilnya adalah lahirnya penggerak 4WD berfitur lengkap, Pajero (Montero, Shogun) yang padat dengan kekhasan Mitsubishi.

Nama Mitsubishi Pajero diambil dari “Leopardus Pajeros” atau “Kucing Pampus” yang mendiami dataran tinggi Patagonia di ujung selatan Amerika Selatan, serta mencerminkan keinginan MMC untuk menghadirkan sebuah mobil dengan harmoni antara "rasa liar" dan " Kecantikan".

Pajero generasi pertama, mendapatkan penerimaan yang baik ketika ditampilkan sebagai mobil konsep di Tokyo Motor Show 1979, dan pada 1982 varian berbahan logam dan kanvas bodi pendek 3-pintu dihadirkan ke pasar.

Baca juga: Kenalan Dengan Fitur Baru yang Jadi Andalan Wuling Almaz RS

Varian dengan bodi panjang ditambahkan pada Juli 1983. Lini tersebut diikuti oleh model yang menggunakan transmisi otomatis Mitsubishi sendiri pada tahun 1985, sedangkan bensin V6 dan mesin diesel turbo intercooled ditambahkan pada tahun 1988.

Sementara itu, basis disempurnakan dengan mengganti suspensi belakang tipe daun dengan tipe 3-link berpengaturan kumparan untuk memberikan polesan lebih pada karakteristik khas PAJERO dengan performa luar biasa di semua medan, juga memberikan pengendalian layaknya mobil penumpang.

Pajero memenangkan kelas “Unmodified 4WD Production” di reli Paris-Dakar yang dikenal sebagai ajang motorsport terberat di dunia, pada percobaan pertamanya di tahun 1983.

Mitsubishi Pajero memenangkan “The First Overall Victory” pada 1985 dan meraih kemenangan untuk 12 kali setelahnya. Karena telah menjadi sebuah penggerak utama dalam kebangkitan dan pertumbuhan dalam booming mobil rekreasi dan 4WD serta telah membangun posisi yang solid, hingga saat ini model Pajero sangat populer dalam kategori SUV/ 4WD.

Generasi Kedua Mitsubishi Pajero (1991)

Generasi kedua Mitsubishi Pajero diluncurkan pada Januari 1991 setelah perubahan model penuh dalam sembilan tahun. Pajero generasi pertama telah menikmati kepopuleran yang luas baik di Jepang dan pasar lain sebagai kendaraan 4WD berfitur lengkap dengan performa di semua medan.

Pajero juga mengintegrasikan fitur yang cocok untuk penggunaan perkotaan khas sebuah mobil penumpang. Pajero ditawarkan dalam empat tipe bodi yaitu atap logam, atap tengah, atap kick-up dan J-top, untuk mengakomodasi beragam kebutuhan pengguna dan memberikan peningkatan signifikan dalam kinerja, kenyamanan dan keamanan.

Mobil ini dilengkapi dengan mesin 3.0L V6 dan 2.5L intercooled diesel turbo yang dikawinkan dengan transmisi manual 5 kecepatan atau transmisi otomatis 4 kecepatan.

Dalam hal komponen fungsional, Pajero melihat pengenalan fitur Super Select 4WD pertama di dunia yang memberikan manfaat 4WD penuh dan paruh waktu yang memungkinkan pengemudi untuk beralih antara mode 2WD dan 4WD saat beraktivitas dengan kecepatan di bawah 100 km/jam.

Sistem ini bergabung dengan Multi-mode ABS yang merespon semua mode 4WD Super Select. Pada bulan Juli 1993, mesin 3.5L V6 dan 2.8L intercooled dieselturbo baru ditambahkan kedalam lini.

Pada bulan Mei 1997, model “Pajero Wide” dilengkapi dengan lengkungan roda dan mesin baru efisiensi tinggi 3.5L V6 GDI bergabung kedalam lini.

Di bulan September tahun itu, perusahaan memperkenalkan “Pajero Evolution” sebagai tanggapan terhadap perubahan persyaratan masuk untuk Paris-Dakar Rally.

Didukung oleh mesin 3.5L V6 GDI MIVEC berperforma tinggi, dengan bodi yang lebih solid namun ringan, lebih lebar dengan penggunaan over fender dan dengan suspensi serba independen, “Pajero Evolution” menggabungkan kemampuan di semua medan dengan kenyamanan di jalan.

Generasi Ketiga (1999)

Dalam perubahan model penuh, Pajero mengalami perubahan evolusi yang signifikan saat bermetamorfosis menjadi manifestasi generasi ketiga pada September 1999.

Perubahan besar termasuk penggantian konstruksi rangka dan bodi yang sebelumnya terpisah dengan konstruksi monocoque yang sangat kuat, di mana rangka merupakan bagian integral bagian dari cangkang bodi.

Panjang keseluruhan, lebar dan jarak sumbu roda juga bertambah. Penurunan berat yang dan peningkatan kekakuan menghasilkan kendali dan stabilitas yang sangat baik serta kenyamanan berkendara. 3.5L V6 GDI dan mesin diesel baru 3.2L Di-D diesel direct-injection, memberikan daya keluaran tinggi, menghasilkan torsi tinggi serta mengembalikan konsumsi bahan bakar yang sangat baik.

Baca juga: Kembaran Mitsubishi Galant Hiu Versi Estate Ini Modifikasinya Kece Maksimal

Sistem Super Select 4WD, yang menggabungkan manfaat dari 4WD paruh waktu dan penuh, telah berevolusi menjadi SS4-II dengan drive mode selector elektrik untuk membawa peningkatan besar dalam nuansa operasional.

Suspensi serba independen dengan double-wishbone koil di depan dan dengan pengaturan multi-link di belakang dan bekerja bersama dengan wheelbase dan stroke suspensi yang lebih panjang membawa peningkatan signifikan dalam stabilitas di kecepatan tinggi juga keunggulan performa Pajero di segala medan.

Gaya desain bemper depan yang menonjol ke depan seperti bentuk rahang kucing liar, memberikan kesan pada saat diam, sebelum dan saat ketika ia mendorong kuat dan melompat kearah mangsa sebagai motifnya.

Generasi Keempat (2006)

MMC meluncurkan Mitsubishi Pajero generasi keempat pada tahun 2006, pada saat itu Mitsubishi Pajero telah terjual lebih dari 2,5 juta unit di lebih dari 170 negara di dunia.

Pajero telah membangun reputasi yang kuat di antara para pelanggan sebagai SUV serba guna yang memberikan performa off-road dan berbagai medan dengan performa jelajah berkecepatan tinggi dan kenyamanan sebuah sedan.

Dalam masa pengembangan, Pajero generasi keempat menjalani serangkaian program pengujian dengan kondisi paling keras yang bisa dibayangkan.

Ini termasuk pengujian simulasi kompatibilitas ketinggian 2.500 m di Pegunungan Alpen Eropa, suhu minus 40 derajat di Eropa Utara, termasuk dikemudikan off-road di gurun Afrika dan kondisi pedalaman Australia.

Meningkatkan kemampuan off-road dan daya tahannya, Pajero generasi Ke-4 juga mendapat manfaat dari teknologi dan pengetahuan yang didapat dari reli Dakar, reli ketahanan paling melelahkan di dunia.

Adapun Pajero generasi ke-4 mempertahankan suspensi serba independen dan Super Select 4WD-II (SS4-II) driveline yang diperkenalkan pada model generasi ke-3 untuk memberikannya kemampuan tak tertandingi di segala medan.

Teknologi baru yang membedakan Pajero generasi ke-4 meliputi sistem Active Stability & Traction Control (ASTC) yang disempurnakan, sebuah sistem yang memungkinkan untuk mengakomodasi pemasangan differential lock belakang baru, kap mesin aluminium yang lebih ringan, penyambung bodi yang lebih kaku dan penggunaan lebih banyak lapisan pelat baja untuk peningkatan daya tahan dan keandalan.

Lalu audio baru dan interior berkelas khas perkotaan juga berkontribusi untuk menjadikan Pajero generasi ke-4 sebagai SUV premium berstandar global.

Perjalanan Mitsubishi Pajero Sport

Membahas lebih dalam mengenai Mitsubishi Pajero Sport, perjalanan SUV ini dimulai pada tahun 1996 silam. Sejak saat itu, Pajero Sport cukup eksis di industri otomotif Tanah Air hingga kini.

Generasi Pertama (1996)

Generasi pertama Mitsubishi Pajero Sport dikenal dengan nama Mitsubishi Challenger yang dirilis pada tahun 1996. Saat itu, generasi awal memiliki desain yang cenderung kotak dengan postur yang gagah.

Tahap awal, Mitsubishi Challenger dipasarkan untuk pasar domestik Jepang saja. Namun penerimaan yang positif membuat setahun kemudian mobil tersebut di ekspor ke beberapa negara.

Baca juga: Pangsa Pasar Mitsubishi Bertahan di Februari 2021, Ini Sebabnya

Ekspor ini membuat Mitsubishi Challenger dikenal dengan nama yang berbeda disetiap negara, seperti Mitsubishi Pajero Sport (Eropa), Montero Sport (Amerika dan sekitarnya), Shogun Sport (Inggris) dan Strada G-Wagon (Thailand). Seiring dengan perkembangannya, mobil ini tidak hanya dirakit di Jepang tapi juga di Tiongkok pada tahun 2003 dan Brazil tahun 2006.

Generasi Kedua (2008)

Mitsubishi Pajero Sport generasi kedua memiliki konsep kendaraan All Round Family Sport Utility Vehicle (SUV) yang tetap tangguh di segala medan, namun tetap nyaman untuk menemani aktivitas perkotaan. Generasi kedua ini juga yang pertama kali masuk ke Indonesia pada tahun 2009.

Saat itu, Pajero Sport dilengkapi dengan mesin 2.5L DOHC Commonrail Turbocharged and Intercooled, 4 Cylinder In-line (4D56) yang mampu menghasilkan tenaga maksimum 136 ps dan torsi maksimum 324 Nm.

Dua tahun berselang, Mitsubishi Motors memberikan tambahan Variable Geometry Turbo (VGT) pada mesin 2.5-liter DI-D Commonrail ini agar lebih tangguh dan bertenaga namun tetap efisien bahan bakar.

Memasuki tahun 2013, Pajero Sport mendapat penyegaran baik eksterior dan interior. Penyegaran ini membuat SUV ini semakin sporty, dinamis, dan agresif.

Di tahun 2014, Mitsubishi Motors kembali menambah varian Pajero Sport V6 dengan mesin bensin V6 MIVEC 3.0L bertenaga 220 PS yang memberikan tenaga yang besar, suara yang halus serta emisi gas buang yang rendah.

Generasi Ketiga (2015)

MMC memperkenalkan Mitsubishi Pajero Sport generasi ketiga pertama kali di Thailand pada tahun 2015 lalu. Pada awal tahun 2016 MMC memperkenalkan Mitsubishi Pajero Sport generasi ketiga kepada pasar Indonesia dengan tampilan baru dan lebih modern.

Desain eksteriornya didominasi oleh garis-garis tajam ala Dynamic Shield khas Mitsubishi di bagian depan. Dapur pacu juga dilengkapi dengan mesin baru 4N15 2,4L MIVEC dengan tenaga maksimal 181 PS dan torsi maksimal 430 Nm.

Mitsubishi Pajero Sport generasi terbaru ini dilengkapi dengan transmisi baru yaitu otomatis 8 percepatan, yang menawarkan perpindahan gigi lebih halus dan efisiensi bahan bakar yang lebih baik.

Sektor kaki-kaki juga mendapat penyempurnaan, sehingga lebih nyaman dikendarai dan semakin mudah dikendarai di berbagai medan. Pada tahun 2019 lalu MMC memperkenalkan penyegaran untuk Mitsubishi Pajero Sport generasi ketiga di Thailand.

Sejak diluncurkan dari tahun 2009 hingga hari ini, penerimaan masyarakat akan Mitsubishi Pajero Sport di Indonesia sangat baik dengan populasi mencapai 160.000 unit.

Tidak hanya itu, selama kurang lebih 11 tahun hadir di Indonesia Mitsubishi Pajero Sport juga telah menerima total 40 penghargaan dari media serta publik di Indonesia. Keseluruhan penghargaan ini menjadi bukti Mitsubishi Pajero Sport menjadi kendaraan yang dapat diandalkan bagi keluarga Indonesia untuk terus bereksplorasi dengan performa tangguh tanpa batas.

  • Suka 5
  • Laporkan
    • twitter
    • facebook
    • whatsapp
    • ins
Jika Anda menyukai situs Otoloka, jangan lupa ke Menu Browser dan Klik “Akses Cepat” ya. Akses kami lebih nyaman dan mudah!
Kendaraan Terkait
Rekomendasi
Komentar
Kirimkan

    Kendaraan Terbaru

    • Mobil
    • Motor
    Berita Terpopuler
    kredit
    Kalkulator Kredit
    *Tipe
    Mobil Baru
    Mobil Bekas
    *Harga Kendaraan
    *Jumlah Deposit
    *Suku Bunga(%)
    *Masa Cicilan
    Pilih
    • 1 Tahun
    • 2 Tahun
    • 3 Tahun
    • 4 Tahun
    • 5 Tahun
    • 6 Tahun
    Tips:
      Selanjutnya
      kredit
      Kalkulator Asuransi
      *Kode Plat Nomor Kendaraan
      Pilih
      *Jaminan Pokok
      Comprehensive
      Total Loss Only
      *Tahun Kendaraan
      Pilih
        *Nilai Pasar
        Jaminan Perluasan
        • Angin Topan, Badai, Hujan Es, Banjir, dan atau Tanah Longsor
        • Gempa Bumi, Letusan Gunung Berapi dan Tsunami
        • Pemogokan, Kerusuhan & Huru Hara
        • Terorisme dan Sabotase
        • Tanggung Jawab Hukum Pihak Ketiga
        Tips:
          Selanjutnya